Modul SMK, Akuntansi, Keislaman, Tarbiyah, Motivasi dan Inspirasi

Bisnis Online yang menepati janji dan bukan Tipuan. Mari Bergabung...


INILAH.COM, Jakarta - Berjalan sekitar 10-15 kilometer dalam sepekan bisa melindungi otak dari penyusutan saat usia tua, yang bisa menimbulkan masalah memori dan penurunan kognitif.



"Kami selalu mencari obat atau pil ajaib untuk membantu mengobati gangguan otak," kata Kirk I. Erickson, asisten profesor psikologi di University of Pittsburgh dan penulis utama studi tersebut. "Tapi sebenarnya hanya dengan berjalan teratur, dan memelihara sedikit aktivitas fisik, Anda dapat mengurangi kemungkinan terkena penyakit Alzheimer dan menyusutnya jaringan otak."

Laporan hasil penelitian yang didukung oleh US National Institute on Aging ini, dipublikasikan secara online di jurnal Neurology, edisi 13 Oktober.

Erickson dan rekan-rekannya mulai melacak aktivitas fisik dan pola kognitif (atau berpikir) hampir 300 orang dewasa pada 1989. Awalnya, semua peserta memiliki kesehatan kognitif yang baik. Mereka rata-rata berusia 78, dan sekitar dua-pertiganya adalah perempuan. Para peneliti memetakan berapa jauh setiap orang berjalan dalam seminggu.

Sembilan tahun kemudian, mereka menjalani scan MRI resolusi tinggi untuk mengukur ukuran otak. Semuanya dianggap memiliki 'kognitif normal'.

Namun empat tahun setelah itu, pengujian menunjukkan bahwa sedikitnya sepertiga peserta telah mengalami penurunan kognitif ringan atau demensia. Dengan data kesehatan kognitif, scan otak dan pola berjalan, tim peneliti menemukan fakta bahwa menjadi lebih aktif secara fisik tampaknya memiliki sedikit risiko lebih rendah untuk mengalami gangguan kognitif.

Tapi yang lebih spesifik, mereka menyimpulkan bahwa seseorang yang sering jalan, lebih banyak jaringan materi abu-abu di ujung otak yang disebut hippocampus, inferior frontal gyrus, dan area motorik tambahan - yang penting untuk kognisi.

Namun, para peneliti menekankan bahwa hubungan antara berjalan dan volume materi abu-abu tampaknya hanya berlaku untuk orang yang secara teratur berjalan dengan jarak relatif panjang, setara 10-15 kilometer per pekan. Berjalan lebih dari jarak itu tidak memiliki manfaat kognitif.

"Itu karena ukuran daerah otak kita bisa begitu besar. Jika sebaliknya, itu tidak benar," kata Erickson. "Jadi dengan tidak latihan, bisa ada kerusakan signifikan dan pembusukan dengan usia."

Namun, ia menambahkan, "apa yang kita sering cenderung anggap sebagai komponen yang tak terelakkan atau karakteristik penuaan seperti penurunan memori dan kerusakan otak, jelas tidak terelakkan. Ada banyak bukti dan penelitian menunjukkan, sulit mempertahankan jaringan otak kita dan mempertahankan ingatan dengan baik hingga usia lanjut dengan mempertahankan gaya hidup aktif dan terlibat."

Dr Steven V. Pacia, kepala neurologi di Lenox Hill Hospital di New York City, menggambarkan temuan penelitian ini 'menarik' dan 'pesan positif tidak meragukan yang dikirimkan kepada publik.'

"Reaksi pertama saya untuk studi seperti ini adalah bahwa di Amerika kita harus membuktikan kepada orang-orang bahwa hal itu baik untuk berjalan," katanya sambil tergelak.

"Tapi masuk akal bahwa menjadi aktif saat muda akan memiliki efek menguntungkan pada otak, seperti yang tidak aktif akan memiliki dampak negatif," kata Pacia. "Karena otak tinggal di lingkungan tubuh."


On Label: | 0 Comment



Sore itu, hujan turun dengan derasnya. Disertai angin yang bertiup kencang.Pepohonan bergoyang ke kiri dan ke kanan. Beberapa daunnya berguguran, rontok diterjang angin. Ku tarik gas motorku menyusuri jalan solo tawangmangu. Sambil menikmati guyuran hujan dan belaian angin yang cuku kencang ku lafazkan zikir ma'tsurat petang hari. Bismillahil ladzii laayadlurru ma'asmihi syaiun fil ardi wa lafissamaa i wahuwassami'ul 'aliim.


Ya Allah, pemilik kehidupan dan penguasa setiap jiwa. Di saat itu hp ku bergetar,,,red..red..red.. . Ku berlalu ketepian jalan. Ku buka hp..oh ternyata ada SMS..
Yooshika my love... isi pesannya.. hati2 ya mas..hujan deras,..
Senyum tersungging di bibirku....ternyata istriku.. terbayang olehku..sedang apa dia dirumah..
Ku balas SMS nya.. "Adik masak apa di rumah..?... "
" masak sop, ayam goreng sama sambel..."
Wuih... mantap..
Setelah itu ku lanjutkan perjalanan pulang..
Sampai di rumah..
"Assalaamu 'alaikum..
"wa'alaikum salam, mase...aaku kangen mase..
"Kangennya di terima..." begitu jawabku

Lalu ku ganti pakaian, wudu.. terus ..."makan dik!"
"iya"... biasanya dia langsung menemaniku makan..
"enak mas?"..tanyanya
"al hamdulillah, terima kasih ya" jawabku
Di sela-sela makan biasanya istriku banyak berkisah aktivitasnya hari ini..dari mulai bilang " mase tadi aku mencuci lho..., muridku... dll...

Aku selalu jadi pendengar setianya kalau istriku sudah berkisah..
Istriku bukan tipe orang yang suka keluar rumah apalagi ngrumpi. Dia selalu betah di dalam rumah.. Aktivitasnya cukup padat..sehingga aku harus adil padanya untuk menjadi pendengar yang baik.. toh jadi pahala dan menjadi pendengar tidak harus bayar.

Selepas makan ..ku cuci sendiri piring dan sendok dll..kebiasaan kami memang begitu.. toh laki2 tidak akan turun tahta dengan mencuci piring..

bersambung.....

On Label: , | 1 Comments

Artikel Populer

REMBULAN HATI

MENCERAHKAN HATI DENGAN CAHAYA-NYA MENYINARI BUMI DENGAN SYARIAT-NYA

FB _Q

Pengikut

Ada kesalahan di dalam gadget ini
Diberdayakan oleh Blogger.